Entrepreneur, Jangan Menyebut Diri UKM


Anda entrepreneur? Jangan pernah menyebut diri sebagai UKM atau UMKM. Jangan pernah melabeli diri sebagai UKM atau UMKM. Jangan! Mengapa? Berikut ini alasannya.

Pertama, menyebut diri berulang-ulang adalah sebuah afirmasi. Menyebut berulang-ulang dalam jangka jangka panjang adalah penguatan afirmasi. Afirmasi akan masuk alam bawah sadar dan akan menuntun Anda menjadi apa yang Anda afirmasikan itu.

Bagi Anda yang muslim, perhatikan sebuah hadits qudsi sahih ini.  “Aku mengikuti persangkaan hamba-Ku”. Menyebut diri berulang-ulang adalah bentuk kuat dari sebuah persangkaan. Sang Khalik pun akan menjadikan Anda sebagai UKM.

Kedua, seperti pada tulisan-tulisan saya sebelumnya, “ikan kecil” akan menjadi mangsa “ikan besar”.   Peruashaan kecil akan terpinggirkan dan mati di era crowding effect dan career coice effect. Itulah dunia bisnis.  Maka, pernyataan “lebih baik menjadi kepala ikan kecil dari pada sirip ikan besar” adalah kesalahan. Yang betul adalah “lebih baik menjadi sirip ikan besar dari pada kepala ikan kecil”.

UKM no

Perusahaan kecil tidak mungkin menjadi prinsipal. Sekedar contoh, menjadi prinsipal mobil seperti Toyota membutuhkan aset sebesar sekitar Rp 6 750T. Maka kalau aset hanya seukuran bengkel, seperti mobnas Esemka misalnya, jangan harap bisa jadi perusahaan prinsipal alias pemilik merek mobil. Menyebut-nyebut diri sebagai UKM hanya akan menjauhkan diri Anda dari visi sebagai perusahaan prinsipal.

Ketiga, ukuran kecil pada era korporatisasi adalah kelemahan dalam skala ekonomi dan branding. Sebagai analogi,  Andai saja Anda ditakdirkan menjadi anak yatim, menyebut-nyebut diri sebagai anak yatim akan cenderung membuat orang lain iba. Sikap iba ini akan cenderung membuat Anda semakin dimanjakan oleh lingkungan. Ujung-ujungnya Anda akan menjadi semakin lemah.

Boleh saja Anda adalah anak yatim. Itu adalah sebuah fakta dan takdir yang tidak bisa ditolak. Yang penting, jangan biarkan mental Anda terhambat dan terkungkung oleh fakta tersebut.

Maka, andai perusahaan Anda memang masih kecil atau bahkan sangat kecil, biarkanlah itu sebagai sebuah fakta belaka. Sesuatu yang  tidak bisa disangkal. Tapi,   pastikan bahwa mindset dan mental Anda tidak kecil. Anda tidak rendah diri dengan fakta itu. Anda juga tidak perlu bangga dengan fakta itu. Tidak usah disebut-sebut.  Pastikan mindset, mental, dan visi Anda adalah perusahaan prinsipal yang besar dan menguasai pasar berbagai negara. Seperti Toyota.

Bahwa Toyota dulu juga dimulai dari kecil tentu tidak bisa dibantah. Tapi visi besar menjadikannya melakukan proses korporatisasi secara terus-menerus. Yang dilakukan adalah tidak pernah berhenti mengajak masyarakat luas untuk memasukkan uangnya melalui penerbitkan saham baru menambah aset perusahaan. Tidak henti-hentinya mengajak orang lain untuk masuk dalam “jamaah ekonomi” sehingga saat ini tidak ada lagi pesaham pengendali. Toyota menjadi sebuah fully public company beraset raksasa penguasa pasar dunia.

Sebagai penutup, saya punya adik perempuan yang cacat. Kaki kanannya kecil dan tidak bisa ditekuk. Sebelum kuliah,  ia minder. Merasa cacat dan diperlakukan sebagai orang cacat oleh lingkungannya. Keminderan itu berakhir saat kuliah sekampus dengan saya di ITS, Surabaya. Si adik ini saya yakinkan dengan kemampuannya untuk belajar naik sepeda motor. Singkat kata ia setuju untuk belajar naik motor. Tidak butuh waktu lama untuk mengajarinya.

Sebagai calon insinyur mesin, saya pesan kepada mahasiswi Biologi ini. Saya sampaikan bahwa dengan kondisinya kakinya, ia hanya bisa mengerem motor dengan tangan. Ketika itu belum ada motor matic. Kakinya tidak bisa menginjak pedal rem. Dalam kondisi seperti itu, kecepatan aman berkendara maksimum adalah sekitar 30 km/jam. Tidak boleh lebih. Tetapi kecepatan itu sudah jauh lebih cepat dari pada naik kendaraan umum. Berbekal pesan itulah kemudian ia menjadi mahasiswi aktivis dan mandiri. Kemana-mana naik sepeda motor.

Saat lulus dari ITS saya tanya, apa hal paling besar diperolehnya dari kampus teknologi itu. Jawabnya, “Saya tidak merasa cacat. Kawan-kawan saya juga tidak pernah melihat saya sebagai orang cacat. Saya jadi orang yang sangat  percaya diri”. Hikmah seperti itulah akan dirasakan kawan-kawan entrepreneur yang tidak pernah merasa minder, menyebut diri, dan diperlakukan sebagai UKM.

Anda mau menjadi perusahaan sekelas Toyota? Sejak saat ini berhentilah menyebut atau melabeli diri sebagai UKM atau UMKM.  Ya, sejak sekarang!

Ditulis  di ruang tunggu Bandara Sepinggan, 25 Oktober 2018 oleh Iman Supriyono, direktur dan konsultan senior pada SNF Consulting.

4 responses to “Entrepreneur, Jangan Menyebut Diri UKM

  1. Semoga sukses terus Pak Iman SNF, salam kenal saya anton dari nandurwit.com

  2. Ping-balik: Entrepreneur, Jangan Menyebut Diri Sebagai UKM – Blog HIPSI

  3. Ping-balik: Start Up & OFO Bike: Bakar Uang, Pailit, Exit Strategy | Catatan Iman Supriyono

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s