Menjadi Ortu Era Milenial Monopolistik


Orang tua (ortu) Era kolonial. Ortu era peralihan. Ortu era milenial. Itu urutan yang pas untuk menggambarkan tiga era yang akan saya tulis berikut ini. Ortu era kolonial terwakili oleh sosok bernama Suro Sentono. Siapa dia? Tidak lain adalah kakek saya yang lahir awal abad 20. Sekitar tahun 1910-an. Beristrikan mbah Samiyah, mbah Suro memiliki 5 anak. Kelimanya bersekolah dan tinggal di desa yang sama dengan ayah ibunya. Saat masa tua hingga meninggal, semua anaknya berada di dekatnya. Jangkauan traveling anak-anak hanya di kota-kota sekitar. Ketika itu naik kereta api, bus atau kadang-kadang jalan kaki. Demikian cerita ayah atau pakde-paklik saya.

iman n 4 gadis

Didik anak-anak milenial dengan baik dan biarkan mereka memiliki masa depannya masing-masing. Kita bersiap  untuk tetap asyik dengan dunia kita dan menjadi orang tua bahagia mandiri sampai akhir hayat.  Foto koleksi pribadi bersama anak-anak.

Ortu era peralihan terwakili oleh Hardjo Sentono. Tidak lain adalah ayah saya. Saya dan saudara-saudara menempuh SD di desa yang sama dengan SD mereka. Menempuh SMP dam SMA di kota kecamatan yang sama dengan mereka. Menempuh pendidikan tinggi di kota-kota yang lumayan jauh. Saya misalnya di Surabaya. Setelah berkeluarga sebagian besar saudara-saudara saya tinggal di kota yang relatif jauh. Ada yang di Surabaya. Ada yang di Jakarta. Hanya satu yang tinggal di dekat rumah. Jadi sudah mulai berbeda dengan generasi kolonial.

Ortu era milenial ya saya ini. Anak pertama sejak SMA sudah di negeri tetangga. Kuliah di negeri yang bahasa dan tulisannya saya sama sekali tidak faham. Dengan kultur yang berbeda sama sekali dengan dirinya yang muslim berkerudung panjang. Anak kedua ketiga mencontoh kakaknya. Anak keempat perempuan lulus SMP belajar bahasa Thailand di Bangkok sendirian. Saat ada urusan visa harus keluar ke Laos juga sendirian. Periode berikutnya ke Kamboja. Tetap sendirian. Hingga si bontot nomor delapan sepertinya tidak akan berbeda dengan kakak-kakaknya.

Pada era kolonial atau peralihan dunia bisnis bersuasana monopoli. Bisnis-bisnis utama dikuasai negara. Atau dikuasai perusahaan yang mendapatkan mandat monopoli dari  negara. Masyarakat dipaksa oleh regulasi untuk hanya bisa membeli barang atau jasa dari perusahaan monopoli.

mbah abu numpak motor

Mbah Hardjo Sentono dan Mbah Ngaisah, pasangan orang tua era peralihan

Era milenial ditandai dengan suasana bisnis yang monopolistik. Seperti monopoli. Tetapi bukan monopoli. Coba cek shampo yang dipakai anak gadis Anda. Tanya mereknya apa. Tanyakan maukah jika diganti dengan merek lain. Jawabannya bisa ditebak: tidak mau. Alasannya macam macam. Salah satunya adalah ketidakcocokan rambutnya. Rambut rontok. Jadilah fanatik dan hanya mau memakai merek tertentu. Bukan karena peran pemerintah.. Tetapi karena kepercayaan pada merek.

Saya yakin, Anda pun begitu. Fanatik dengan sistem operasi Android misalnya. Atau iOS-nya IPhone. BBM ditinggalkan dan mati. Nokia dengan Symbiannya  juga mati. Tidak ada negara yang mampu memaksanya. Yang “memaksa” adalah loyalitas Anda sendiri pada merek yang Anda pakai.

Perusahaan bisa memiliki merek yang monopolistik karena mampu membangkitkan modal murah nyaris tanpa batas untuk berekspansi lintas negara melalui korporatisasi. Android dan iOS dipakai hampir di semua negara di dunia. Tentu kemudian mereka hadir dan beroperasi di nyaris semua negara di dunia.

Dalam suasana bisnis yang monopolistik dunia, seorang karyawan yang berprestasi akan dimutasikan atau berdinas di berbagai negara. Karyawan pemerintah pun demikian. Negara selalu seiring dengan pergerakan bisnis perusahaan-perusahaan. Dengan demikian, jika putra putri Anda yang sudah bekerja tidak berdinas di berbagai negara bisa ditebak karirnya tidak baik. Karir tidak baik berimbas pada kondisi keuangan yang tidak baik pula.

Hal yang sama juga berlaku untuk putra putri Anda yang memilih karir sebagai entrepeneur. Perusahaan milenial baru lahir pun sudah harus berkembang melampaui batas-batas negara. Jualan kebab gerobak saja beroperasi di banyak negara seperti Baba Rafi. Maka, jika putra putri Anda yang berkarir sebagai entrepreneur tidak wira-wiri ke berbagai negara bisa diduga juga perusahaan yang dibesutnya juga tidak cocok dengan jamannya. Tidak berkembang.

Itulah era milenial. Para ortu era milenial cenderung akan ditinggalkan anak-anaknya sejak bangku sekolah. Dan tentu berlanjut hingga karir mereka. Mengharap mereka tetap tinggal di dekat Anda sama dengan menghalangi karir mereka. Menghalangi tuntutan jaman mereka. Menghalangi kesejahteraan mereka.

Saya setuju dengan ungkapan bu menteri Sri Mulyani pada sebuah kesempatan. Experience lebih penting bagi anak-anak milenial dibanding aset. Maka, jangan heran jika gaji atau pendapatan awal mereka tidak dibelikan motor atau mobil. Tetapi dibelikan tiket pesawat untuk traveling kesana kemari. Sesuatu yang sangat berbeda dengan orang tua mereka.

Minggu lalu saya iseng membuka paspor anak kedua sebelum kembali ke kampus. Nyaris 48 halaman paspornya penuh dengan stempel imigrasi berbagai negara. Jauh lebih penuh dari pada passpor  ayah ibunya. Bagaimana tidak wong acara bakti sosial kampus aja di Vietnam. Jauh meninggalkan negeri tempat kampusnya berada.

Logo SNF Consulting dengan tag line korporatisasi

Memang selalu ada orang yang melampaui jamannya. Atau sebaliknya, tertinggal jauh dari jamannya. Orang seperti ayah bundanya KH Hasyim Asyari, KH Ahmad Dahlan atau Bung Hatta adalah contoh yang mendahului  jamannya. Bagaimana tidak ketika putra-putri Mbah Suro Sentono masih sekolah di desa tempat kelahirannya putra putri beliau sudah di sekolahkan ke negeri-negeri yang perjalanannya harus ditempuh berbulan-bulan dengan angkutan ketika itu. Hasilnya ya seperti kita rasakan sekarang: NU, Muhammadiyah dan Republik ini.

Contoh yang tertinggal dari jamanya ya tidak sedikit. Kawan-kawan SD saya  banyak juga yang anak-anaknya masih sekolah dan tinggal di desa yang sama. Desa Kaliabu, kecamatan Mejayan, Kabupaten Madiun.

Lalu apa persiapan agar kita menjadi ortu yang tidak ketinggalan jaman di era milenial? Paling tidak ada lima poin. Pertama adalah bekal pendidikan dasar dari rumah yang cukup untuk anak anak. Pendidikan agama baik secara simbolik maupun secara substansi. Pendidikan simbolik bagi seorang muslim adalah menjaga sholat lima waktu. Berjamaah di masjid bagi anak laki-laki. Berkerudung syar’i bagi anak perempuan. Hatinya terikat dengan masjid. Pendidikan substansi paling tidak ada dua hal. Jujur dalam segala hal dan tidak mau mengambil sesuatu di luar hak. Dengan dua ini anak-anak akan dipercaya dan disukai oleh orang-orang sekitarnya dimanapun mereka berada. Karirnya akan bagus.

Kedua adalah kenalkan mereka dengan kawan-kawan Anda lintas agama, lintas etnis dan lintas bangsa. Dengan demikian Anda pun harus punya kawan-kawan lintas agama, lintas etnis, dan lintas bangsa. Bagi yang muslim pegang salah satu ayat Al Qur’an bahwa manusia diciptakan berbangsa-bangsa bersuku-suku itu untuk saling mengenal. Bukan untuk saling membanggakan diri apalagi merendahkan suku atau bangsa lain. Ini yang akan membuat buah hati Anda terbuka wawasannya dan siap berkarir bagus di suasana monopolitsik.

Jika Anda tidak atau belum melakukan pengenalan itu, paling tidak jangan halangi anak-anak untuk bergaul yang demikian. Jika Anda masih ragu untuk melepasnya bergaul secara luas, berarti Anda belum yakin dengan pendidikan dasar pada poin pertama di atas. Segera perbaiki diri. Jangan merasa terlalu tua untuk memperbaiki diri.

Ketiga, Anda nanti akan menua dengan lokasi yang jauh dari anak-anak. Maka sejak sekarang harus menabung persiapan berupa menjaga kesehatan. Cara sederhananya adalah dengan menjaga makan dan disiplin olah raga. Paling tidak seminggu dua kali masing-masing 60 menit menurut saran kawan saya yang dokter. Kerjakan dengan disiplin. Jika tidak Anda akan mudah sakit-sakitan di masa tua. Tentu Anda akan menderita jika sakit dalam kondisi jauh dari anak-anak.

Padahal anak-anak Anda punya karir sendiri-sendiri yang seperti saya gambarkan di atas. Tentu anak yang baik akan  mudah datang ke rumah Anda. Tidak ada kendala finansial untuk membeli tiket dan mendatangi Anda. Tetapi tentu tidak bisa tiap hari. Mereka memiiki anak anak. Mereka memiliki karir sendiri-sendiri.

Menjaga makan dan disiplin berolah raga secara sunnatullah (ilmiah) akan membuat Anda sehat hingga akhir hayat. Sakit hanya sebentar menjelang meninggal. Almarhum ibu mertua saya adalah contoh yang baik. Hingga menjelang akhir hayat rajin senam pagi. Rajin puasa. Rajin sholat tahajut. Suka bepergian dengan ringan ke rumah putra putrinya di luar kota. Sakit hanya sekitar sebulan menjelang meninggal di usia 70 tahun lebih. Meninggalnya pun sangat well prepared. Barang-barang rumah tangga yang dianggapnya penting sudah dikirim ke putra putrinya sebelum sakit dan akirnya meninggal. Saya dikirimi pesawat televisi karena memang saya tidak pernah membeli televisi. TV kiriman ibu itu pun nyaris tidak pernah dinyalakan karena sehari-hari memang keluarga saya biasa tanpa TV sejak pernikahan.

Keempat, Anda harus memiliki investasi. Di era milenial bentuknya adalah saham di berbagai perusahaan. Targetnya pada usia pensiun pendapatan dari dividen sudah cukup untuk biaya hidup sehari-hari. Tidak perlu merepotkan anak-anak untuk urusan ini. Biarkan anak-anak fokus membesarkan dan mendidik cucu-cucu Anda agar sukses dunia akhirat. Kita menjadi orang tau mandiri agar tidak berharap kiriman uang dari mereka. Setelah meninggal bahkan saham dan dividen kita akan menjadi warisan bagi si buah hati.

Kelima, Anda harus punya aktivitas positif yang menyenangkan sampai akhir hayat. Ibu mertua saya aktif di berbagai komunitas di kampung halamannya. Salah satunya ya itu tadi komunitas senam pagi para lansia. Dengan demikian Anda tidak akan merasa kesepian walaupun  hidup jauh dari anak anak. Jika kangen tinggal pesan  tiket untuk mengunjungi anak atau cucu yang jauh di luar kota bahkan luar negeri. Uangnya dari hasil investasi. Bagaimana? Asyik kan? Anda siap menjadi ortu era milenial?

*) Atikel ke-225 ini ditulis pada tanggal 14 September 2019 di Surabaya oleh Iman Supriyono, CEO SNF Consulting

8 responses to “Menjadi Ortu Era Milenial Monopolistik

  1. Menyekolahkan begitu banyak anak apalagi di jenjang bangku kuliah LN, pasti membutuhkan biaya yg cukup besar. Bagaimana perencanaannya Cak Iman ?

  2. Menyekolahkan begitu banyak anak apalagi di jenjang bangku kuliah LN, pasti membutuhkan biaya yg cukup besar. Bagaimana perencanaannya Cak Iman ?

  3. Terima kasih pak Iman, sangat menginspirasi

  4. Ping-balik: SNF Consulting: Peran Sosial & Pembiayaannya | Catatan Iman Supriyono

  5. Ping-balik: SNF Consulting: Peran Kemasyarakatan & Pembiayaannya | Catatan Iman Supriyono

Tinggalkan Balasan ke Iman Supriyono Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s