Pensiun Dividen Rp 14 Juta Per Bulan


Misalkan Anda berinvestasi Rp 1 miliar pada tahun 2010. Dana tersebut Anda tanamkan sebagai saham di berbagai perusahaan. Misalkan portofolio Anda adalah saham Mayora, Alfamart, Sari Roti, Ultrajaya, Pakuwon Jati, Matahari Dept Store, Kalbe Farma, AKR, Arwana Keramik, dan Japfa Comfeed. Untuk perusahaan-perusahaan itu masing-masing Anda mengalokasikan dana Rp 100 juta. Berikut ini adalah kinerja ROI (return on investment) saham Anda pada saat ini. Angka dihitung berdasar kinerja laba perusahaan dengan laporan teraudit terbaru yaitu tahun 2019.

Harga per lembar saham Mayora Indah tahun 2010 adalah Rp 3,724. Sebagaimana disampaikan di atas, Anda menganggarkan dana Rp 100 juta untuk membelinya. Maka ketika itu Anda mendapatkan 26 853 lembar alias 269 lot (hasil pembulatan) Pada tahun 2016 perusahaan ini melakukan stock split 1:25. Maka saham Anda saat ini adalah sebanyak 6725 lot. Dengan laba per lembar saham terakhir (2019) sebesar  Rp 89 maka total hak laba Anda adalah Rp 59 852 500. Dengan demikian jika dihitung dari nilai investasi awal Anda, ROI Anda saat ini adalah 60%

Harga saham Alfamart tahun 2010 adalah Rp 51. Dengan menginvestasikan Rp 100 juta pada saat itu maka Anda akan memiliki 1 960 784 lembar alias 19 608 lot. Laba per lembar saham Alfamart tahun 2019 adalah Rp 26,79. Maka, dengan jumlah lembar saham yang Anda miliki hak laba Anda adalah Rp 52 529 403. Dihitung dari investasi awal maka ROI Anda adalah  53%

Harga saham Sari Roti tahun 2010 adalah Rp 1 684. Investasi Rp 100 juta pada tahun itu akan memperoleh 59 382 lembar alias 593 lot. Perusahaan roti ini tahun 2013 melakukan stock split 1:5. Dengan demikian jumlah saham Anda saat ini adalah 2 965 lot. Dengan laba per lembar saham tahun 2019 sebesar Rp 49,29 maka hak laba Anda saat ini adalah Rp 14 599 698 alias ROI 15% jika dihitung dari nilai investasi awal Anda tahun 2010.

Harga saham Ultrajaya Milk tahun 2020 adalah Rp 145. Dengan menginvestasikan Rp 100 juta maka Anda akan memegang 689 655 lembar alias 6 897 lot. Saat ini laba per lembar saham Ultrajaya adalah Rp 89. Dengan jumlah lot tersebut maka hak laba Anda adalah Rp 61 379 310 alias ROI 61% dihitung dari uang yang Anda tanamkan.

Harga saham Pakuwon Jati tahun 2010 adalah Rp 125. Investasi Rp 100 juta akan mendapatkan  800 000 lembar alias 8000 lot. Saat ini laba per lembar saham Pakuwon adalah Rp 56,47. Dengan jumlah lot tersebut maka hak laba Anda saat ini adalah Rp 45 176 000 alias ROI 45% dihitung dari investasi awal

Harga saham Matahari Dept Store tahun 2010 adalah Rp 1850. Menginvestasikan Rp 100 juta tahun itu akan menghasilkan 54 054 lembar alias 540 lot. Laba per lembar saham Matahari saat ini adalah Rp 492. Dengan jumlah lot tersebut maka hak laba Anda adalah Rp 26 594 595 alias ROI 27% dihitung dari investasi awal.

Harga saham Kalbe Farma tahun 2010 adalah Rp 276 per lembar. Investasi Rp 100 juta akan menghasilkan 362 319 lembar alias 3 623 lot. Dengan laba per lembar saham terakhir  Rp 53,48 maka hak laba Anda adalah Rp 19 376 812 alias ROI 19% dihitung dari total investasi awal.

Harga saham AKR Corporindo tahun 2010 adalah Rp 1310. Uang Rp 100 juta akan menghasilkan 76 336 lembar alias 763 lot. Dengan laba per lembar saham 2019   Rp 179,38 maka  hak laba Anda adalah Rp 13 693 130 alias ROI 14% dari dana yang diinvestasikan.

Harga saham Arwana Citramulia, pabrik keramik, tahun 2010 adalah Rp 38,25. Uang Rp 100 juta akan mendapatkan 2 514 379 lembar alias 25 144 lot. Laba per lembar saham tahun 2019 adalah Rp 29,41. Dengan kepemilikan lembar saham tersebut maka hak laba adalah Rp 76 888 889 alias ROI 77%

Harga saham Japfa Comfeed tahun 2010 adalah Rp 270. Investasi Rp 100 juta tahun itu akan menghasilkan 370 370 lembar alias 3 704 lot. Dengan laba per lembar saham Rp 151. Dengan kepemilikan saham tersebut hak laba Anda adalah Rp 55 925 926 alias ROI 56%.

&&&

Total hak laba Anda dari 10 perusahaan tersebut atas kinerja 2019 adalah Rp 426 016 263 alias ROI 42,60% dari uang yang Anda investasikan pada tahun 2010. Tentu tidak semua laba dibagikan sebagai dividen. Walau tidak dibagi itu tetaplah menjadi hak Anda. Misalkan saja hanya 40% dari  laba itu dibagikan sebagai dividen  maka Anda akan  menerima Rp  170 406 505 alias Rp  14,200,542 per bulan.

Dengan masa kerja rata-rata selama 25 tahun maka uang Rp 1 miliar artinya adalah sama dengan menyisihkan gaji rata-rata sebesar Rp 3,33 juta per bulan. Disebut rata-rata artinya bisa saja pada tahun pertama bekerja hanya beberapa ratus ribu per bulan terus naik sampai hari menjelang pensiun misalnya adalah belasan juta per bulan. Hasilnya adalah dividen Rp 14,2 juta per bulan.

Uang Rp 1 miliar tidak termakan inflasi seperti kalau didepositokan. Dan yang lebih penting, uang itu berputar untuk ekspansi perusahaan jika saham yang dibeli adalah primary market alias saham saat IPO atau bahkan pra IPO atau saat perusahaan menerbitkan saham baru (rights issue) setelah IPO. Tentu saja Anda harus faham cara pemilihan perusahaan yang bagus.

Bayangkan, suatu saat Anda bersama pasangan adalah kakek-nenek berjalan bergandengan tangan berdua menuju ruang RUPS perusahaan-perusahaan yang sahamnya dipegang. Asyik bukan?

Mungkin ada yang menganggap Rp 14,2 juta per bulan terlalu kecil. Solusinya gampang. Anda cukup meningkatkan nilai investasinya. Jika mau dividennya Rp 28,4 juta per bulan investasinya rata-rata adalah Rp 6,66 juta per bulan. Dua kali lipat. Demikian seterusnya.

Apa keuntungan lain? Anda dapat mewariskan saham tersebut kepada putra putri Anda saat meninggal kelak. Jika Anda memiliki dua anak, saat meninggal Anda akan mewariskan dividen Rp 7,1 juta per bulan untuk tiap anak. Lalu jika si buah hati  melakukan hal serupa selama masa kerjanya, saat meninggal nanti dia akan mewariskan saham dua kali lipat kepada cucu Anda. Demikian dan seterusnya. Dari generasi ke generasi kesejahteraan semakin meningkat.  Dan yang lebih penting, para ahli waris sudah biasa ikut RUPS berbagai perusahaan. Menjadi investor. Menjadi bos dari para direksi di berbagai perusahaan. Tentu ini akan memberikan sikap mental kelas atas kepada mereka. Dan tentu saja itu merupakan kontribusi Anda dalam mengembangkan korporasi negeri ini. Agar negeri ini benar-benar merdeka secara ekonomi. Korporasi negeri ini tumbuh menguasai pasar berbagai negara dengan dana ekuitas yang melimpah. Dengan cost of capital yang murah. Bagaimana menurut Anda?

Diskusi lebih lanjut? Gabung Grup Telegram  atau Grup WA SNF Consulting

Baca Juga:
Saham halal atau haram?
Tentang investasi saham
Capital gain dalam investasi saham

Investasi Berbasis Corporate Life Cycle

*)Artikel ke-290 ini ditulis pada tanggal 19 September 2020 oleh Iman Supriyono, CEO SNF Consulting.

One response to “Pensiun Dividen Rp 14 Juta Per Bulan

  1. Ping-balik: Investasi Aman ROI 445% | Catatan Iman Supriyono

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s